Website Informasi Kesehatan Reproduksi Indonesia

Mungkinkah Menghindari Kanker?

Sebagian orang menganggap penyakit kanker adalah takdir hidup yang tak bisa diubah. Mendengar vonis kanker pun seolah mendengar lonceng kematian. Benarkah kanker tak bisa dihindari dan kita cuma bisa pasrah menerima takdir ini?

"Tentu saja bisa. Bahkan orang yang punya risiko beberapa jenis kanker pun masih punya harapan bebas dengan cara mengubah gaya hidupnya," ujar Karen Collins, dari American Institute for Cancer Research. Menurut lembaga tersebut, ada tiga langkah yang bisa "menyelamatkan" seseorang dari kemungkinan terkena kanker, yakni makan makanan sehat, menjaga berat badan, dan rutin berolahraga.

"Datanya jelas bahwa kita bisa mengurangi risiko penyakit kanker dengan tiga langkah ini," kata Collins. Dan jika ditambahkan dengan berhenti merokok, maka kemungkinan bebas dari kanker bertambah 30 persen. "Setengah dari jenis kanker yang ada sekarang bisa dicegah," tambahnya.

dr Virginia Kaklamani, onkologis dengan spesialisasi pada kanker payudara, menambahkan naiknya berat badan ikut menaikkan risiko terkena kanker, dan kegiatan fisik, seperti olahraga, bisa mengurangi risiko tersebut.

Baru-baru ini, World Cancer Research Fund menerbitkan laporan berjudul Food, Nutrition, Physical Activity and the Prevention of Cancer: A Global Perspective yang menyajikan kunci sehat untuk meminimalkan risiko kanker, yang dibuat berdasarkan penelitian terhadap 7.000 kajian kanker. Rekomendasi mereka di antaranya:

- Berat badan
Jaga body mass index (BMI) antara 21 dan 25 dan hindari kenaikan berat badan secara berlebihan di usia dewasa. Cara menghitungnya adalah bobot dalam kilogram dibagi tinggi badan dalam meter kuadrat.

- Olahraga
Lakukan olahraga dengan intensitas sedang, minimal 30 menit setiap hari. Idealnya, setiap hari kita berolahraga 60 menit.

- Pola makan
Pilih menu makanan sehat. Para ahli menyarankan untuk memperbanyak konsumsi makanan berserat, seperti sayur, buah, atau gandum. Hindari konsumsi gula dan garam, serta minuman beralkohol.

- Suplemen
Penuhi kebutuhan gizi dan vitamin dari makanan, bukan suplemen.

Deteksi dini untuk mendeteksi kemungkinan kanker sebelum timbulnya keluhan juga disarankan, misalnya pemeriksaan leher rahim (pap smear) untuk mendeteksi dini kanker leher rahim. Screening perlu dilakukan terutama oleh mereka yang punya riwayat kanker dalam keluarganya.

sumber: Kompas.com